Tentang Relief Katup Tekanan Hidraulik, Cara Menguji

//Apakah Katup Relief Tekanan Hidrolik dan Cara Mengujinya

Apakah Katup Relief Tekanan Hidrolik dan Cara Mengujinya

Modular katup pelepas tekanan hidrolikdan katup pelepas tekanan cartridge hidrolik tersedia di hampir semua sistem hidraulik, jadi penting untuk memiliki pemahaman penuh dan mendalam tentang karakteristik katup relief yang digunakan.

Fungsi dan Aplikasi Hydraulic Relief Valve
Relief valve terdiri dari katup housing A, valve poppet B dan spring C dan komponen dasar lainnya, setidaknya ada satu port inlet (P) dan satu outlet (T) port. Peran utama katup pelepas tekanan hidrolik pada dasarnya membatasi tekanan: untuk membatasi tekanan kerja adalah dengan pelepas tekanan.cartridge-relief-valve-structure-and-symbol
Beban menentukan tekanan, katup relief hidraulik hanya membatasi tekanan sistem hidraulik, tetapi katup pelepas tekanan itu sendiri tidak dapat menghasilkan tekanan.

Fitur Umum Dasar Berbagai Jenis Relief Tekanan Hidrolik:
1) Ketika tekanan inlet mencapai titik presetting tekanan, katup pelepas tekanan akan terbuka dan meringankan tekanan kemudian.
2) Ruang pegas umumnya terhubung ke port outlet dan tekanan balik sama dengan tekanan outlet. Oleh karena itu, di samping jenis bongkar muat di luar, tekanan di port outlet langsung ditingkatkan oleh 1: 1 proporsional. Jika Anda ingin tekanan pembukaan benar-benar independen dari tekanan outlet, Anda harus mempertimbangkan menggunakan katup urutan.

Fungsi Dasar Katup Relief Hidrolik:
A. Sebagai katup pengaman
digunakan untuk membatasi tekanan maksimum sistem hidrolik, ia memainkan peran berikut:cartridge-relief-valve-for-pump-dan-motor-protection
1. Hindari kerusakan tekanan tinggi pada sistem hidrolik, komponen dan pemipaan
2. Hindari sumber daya hidraulik seperti motor listrik, mesin diesel, atau mesin bensin berhenti saat operasi karena beban berat
3. Hindari gaya berlebihan / torsi yang dihasilkan oleh silinder hidrolik atau motor hidrolik, yang dapat merusak komponen yang terhubung atau didorong; Hindari silinder hidrolik atau motor hidraulik dengan beban inersia besar, karena gaya inersia yang berlebihan saat akselerasi pengereman atau torsi, yang mengakibatkan kerusakan.
Dalam kondisi operasi ini, katup pelepas tekanan biasanya tertutup.
cartridge-relief-valve-for-pump-and-cylinder-protection

B. Sebagai katup kontrol tekanan, katup pelepas tekanan hidraulik menjaga tekanan di seluruh sistem hidrolik atau sistem parsial dalam tingkat atau rentang tertentu, misalnya:cartridge-relief-valve-for-hydraulic-throttle
1. Relief flow untuk sirkuit kontrol kecepatan inlet dan outlet throttling, yang dapat disebut sebagai katup tekanan konstan saat ini
2. Menghasilkan tekanan balik pada minyak kembali untuk meningkatkan stabilitas gerak, yang sering disebut sebagai katup tekanan balik.
3. Unloading tekanan di sirkuit pompa ganda atau sirkuit akumulator, yang sering disebut sebagai katup pembongkaran tekanan.
Dalam kondisi ini, katup pelepas tekanan hidraulik biasanya terbuka.

Ada banyak jenis katup pelepas tekanan hidrolik, yang dapat diklasifikasikan dari berbagai sudut.
Klasifikasi sesuai dengan struktur katup poppet:
1) Jenis bola:
Katup bantuan tipe bola sederhana dalam struktur dan biaya rendah, tetapi hanya cocok untuk aliran kecil.
2) Jenis Poppet:The poppet hydraulic pressurerelief valve dapat melewati aliran besar, dengan lebih sedikit kebocoran, respon cepat dan hidup lebih lama, ini paling banyak digunakan.
3) Jenis spul:Katup relief tipe spool dapat mengalir melalui volume yang lebih besar tetapi dengan pengaturan rentang tekanan yang lebih kecil.


Klasifikasi Menurut Jenis Tindakan
1) Peredam tekanan akting langsung:
Tipe direct-acting memiliki respon cepat dan overshoot kecil dan cocok sebagai katup pengaman untuk mengurangi dampak, tetapi penyimpangan pengaturan tekanan besar, yaitu, tekanan kontrol sangat berfluktuasi dengan laju aliran.
2) Bantuan tekanan yang dioperasikan pilot:Pengaturan tekanan deviasi tipe pilot kecil, akurasi tekanan kontrol tinggi, dan digunakan pada saat-saat dimana kontrol tekanan lebih akurat, tetapi respon lebih lambat.
3) Jenis bantuan tekanan lembut:Jenis pelepas tekanan lunak akan dapat meringankan tekanan sebelum tekanan mencapai nilai presetting dan lonjakan di port inlet.cartridge-relief-valve-symbols
Katup pelepas tekanan dalam pompa laju konstan dengan katup kontrol arah pusat terbuka yang terbuka, atau pompa variabel (tekanan konstan) dengan sirkuit katup kontrol arah netral tertutup umumnya memerlukan kebocoran rendah, respon cepat, anti polusi, pengurangan getaran, dapat dianggap menggunakan tipe direct-acting.
Dalam sirkuit throttle pompa laju konstan konstan, suplai aliran kontinu dan kontrol tekanan presisi tinggi umumnya diperlukan. Ketika sejumlah kecil kebocoran internal memiliki sedikit pengaruh, katup pelepas tekanan tipe pilot dapat dipertimbangkan.

Klasifikasi Menurut lokasi aplikasi dalam loop
1) Katup pelepas tekanan hidraulik utama, dipasang pada arah yang sama dengan katup arah, sisi dari pompa hidrolik
2) Katup pengatur tekanan hidraulik sekunder yang dipasang setelah katup arah, sisi perangkat penggerak

Klasifikasi sesuai fungsinya

cartridge-relief-valve-simbol-as-per-various-function1) Tipe normal
2) Jenis tekanan aman. Setelah dibuka, itu tidak akan ditutup sampai tekanan inlet turun menjadi nol. Tidak cocok untuk sirkuit yang membutuhkan pemegangan beban.
3) Dengan tipe reverse check valve. Katup penahan umum tidak lewat pada arah sebaliknya.
4) Tipe dua arah. Dalam sirkuit penggerak motor hidrolik, katup pelepas tekanan, atau katup pelepas dua arah, umumnya harus dipasang pada kedua sisi untuk mencegah tekanan berlebih pada satu sisi karena beban eksternal selama kondisi netral.
5) Jenis kontrol eksternal. Tekanan pembukaan dapat diubah dengan tipe kontrol tambahan seperti kontrol hidraulik, kontrol udara, sakelar solenoid, atau kontrol proporsional listrik.
* Ada juga yang disebut katup pelepas proteksi termal. Sebenarnya, itu adalah katup relief aliran langsung kecil yang digunakan sebagai katup pengaman. Ini mulai meringankan tekanan ketika suhu naik menyebabkan ekspansi termal dari cairan tertutup untuk melindungi komponen (terutama silinder hidrolik) dari kerusakan tekanan tinggi.
Dari titik koneksi oli, tipe biasa adalah dua arah. Port tiga port dan empat port umumnya tersedia untuk kontrol eksternal.


Uji Karakteristik Aliran Tekanan Diferensial Untuk tekanan hidrolikRelief Valve
(1) Sirkuit uji
Lihat gambar menurut 1S003: 1988 dan GB / 105-1987
cartridge-relief-valve-testing-Differential-pressure-flow-analysis
1. Sumber daya hidrolik. Diperlukan bahwa laju aliran dapat diatur dengan mulus sepanjang rentang uji, yang sulit dicapai dengan pompa variabel tunggal atau pompa tetap dengan katup kontrol kecepatan. Terutama pada tahap awal, karena laju alir yang dibutuhkan sangat kecil, seringkali di bawah 0,1 L / mnt. Menggunakan beberapa katup kontrol kecepatan secara paralel, atau memotong katup throttle dapat dipertimbangkan.
2. Katup pelepas tekanan dalam sistem hanya digunakan untuk perlindungan keamanan. Nilai set tekanan harus lebih tinggi dari rentang uji, tetapi tidak melebihi tekanan yang diizinkan dari katup yang sedang diuji.
4.Thermometer
5. Sensor tekanan. 5a mengukur tekanan masuk. 5b mengukur tekanan outlet. Jika pipa saluran keluar sangat pendek, tebal, kehilangan tekanan sangat kecil bahkan dapat dihilangkan. Atau hanya dengan pengukur tekanan rendah digunakan untuk pemantauan.
6. Katup teruji
7. Sensor aliran. Sensor aliran roda gigi dapat dipertimbangkan di sini karena mereka memiliki rentang pengukuran yang jauh lebih besar daripada sensor aliran turbin.
8. Perekam XY, atau osiloskop digital, atau sistem tampilan catatan akuisisi data komputer.

Uji Proses Karakteristik Aliran Tekanan Diferensial
Tahap persiapan:

Hubungkan perekam XY dengan aliran qv7 sebagai sumbu X, tekanan diferensial P5a-P5b atau tekanan P5a sebagai sumbu Y. Biarkan temperatur minyak mencapai nilai yang telah ditentukan.

Prosedur pengetesan:
1. Aktifkan sumber tekanan hidrolik
2. Katup 6 yang diuji disesuaikan dengan nilai minimum rentang pengaturan tekanan yang diberikan.
3 mulai merekam. Perlahan-lahan tingkatkan aliran output dari sumber hidraulik dari nol ke aliran uji maksimum, lalu perlahan-lahan turunkan hingga nol dan hentikan perekaman. 4. Katup 6 yang teruji disesuaikan dengan nilai maksimum rentang pengaturan tekanan yang diberikan dan langkah-langkahnya diulangi langkah 3.
5. Tetapkan beberapa nilai lebih antara nilai maksimum dan minimum dari rentang pengaturan tekanan dan ulangi langkah 3.
* Menjaga suhu oli relatif konstan selama pengujian. Kurva uji yang diperoleh adalah karakteristik katup di bawah kondisi operasi katup, yang merupakan kurva uji tipikal.

Karakteristik Respon Transien Tes tekanan hidrolik Katup Relief Tekanan
Sirkuit uji: Menurut ISO03: 1988 dan GB / T8m5-1987:cartridge-relief-valve-Transient-Response-Characteristics-Test

  1. Sumber daya hidrolik. Sebaiknya tidak menggunakan pompa variabel untuk menghindari karakteristik respon dinamis dari mekanisme variabel yang mempengaruhi hasil tes.
  2. Sistem katup pelepas tekanan hanya untuk perlindungan keamanan. Nilai presetting tekanan harus jauh lebih tinggi dari kisaran uji. Relief tekanan seharusnya tidak terjadi selama pengujian, jika tidak maka akan mengurangi gradien kenaikan tekanan sistem.
  3. Katup Bypass. Dimana 3a digunakan untuk pemuatan tekanan, ini harus berupa katup respons cepat, jika tidak maka tidak akan dapat memperoleh gradien yang cukup dari kenaikan tekanan sistem. 3b digunakan untuk mengontrol tekanan di ruang pilot dari katup bantuan yang dikontrol secara eksternal. Bagian sirkuit ini harus dimodifikasi sesuai dengan jenis katup yang digunakan.
  4. Termometer.
  5. Sensor tekanan. Karakteristik respons lebih baik daripada 5000Hz
  6. Katup sedang diuji.
  7. Flow meter. Jika alirannya diketahui, ia dapat dipindahkan atau dipindahkan ke garis balik katup yang diuji untuk mengurangi volume pipa.
  8. throttle valve. Tetapkan tekanan awal.
  9. Nol tampilan aliran. Ini digunakan untuk memantau apakah aliran melewati tes. Ini bisa menjadi gelas ukur atau wadah biasa.
  10. Perekam cepat. Jika digital, waktu pengambilan sampel lebih pendek dari 0.2ms.

Proses Pengujian:
Persiapan:

1. Hubungkan output sensor tekanan P5 ke perekam cepat.
2. Mulai sumber daya hidrolik. Biarkan temperatur minyak mencapai nilai yang telah ditentukan.
3. Katup yang diuji 6 di bawah disesuaikan dengan tekanan pembukaan tertentu.
4. Katup Bypass 3a terbuka. Menggunakan katup throttle 8 untuk mengatur tekanan awal, harus mendekati tetapi tidak melebihi tekanan pembukaan katup 6 yang sedang diuji.
Prosedur pengetesan:
1. Pada awal tes, aliran dari sumber daya hidrolik 1, langsung ditarik melalui katup bypass 3a dan tekanan inlet P5 dari katup yang sedang diuji lebih rendah dari tekanan pembukaan dan ditutup oleh katup yang diuji 6.

2. Cepat tutup katup bypass 3a, P5 dengan cepat naik, buka katup yang diuji 6. Setelah beberapa saat, P5 telah stabil. Dengan merekam perubahan sementara pada tekanan P5, perilaku transient dari katup yang diuji akan dapat dilihat.

3. Jika tekanan di ruang pilot katup yang diuji dikontrol secara eksternal, katup bypass 3b dapat dengan cepat terhubung untuk membuat 6 yang diukur diturunkan. P5 cepat menurun, yang dapat mengukur karakteristik transien katup yang diuji saat menurunkan tekanan

2018-06-08T08:22:18+00:00

Hubungi Kami

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *

Info kontak

Kawasan Pengembangan Ekonomi,

Telepon: + 8657486303380

Mobile: + 8613586889073

web: http://www.finotek.com

Jangan menyalin teks!